Sponsors Link

5 Biografi Pematung Terkenal Indonesia dan Karyanya

Biografi pematung Terkenal Indonesia seringkali sulit ditemukan, hal ini mencerminkan bahwa apresiasi terhadap seni patung Indonesia masih kurang. Padahal, banyak sekali kisah dari para seniman yang dapat dijadikan pembelajaran dan bermanfaat khusunya dalam bidang seni. Patung sendiri merupakan sebuah cabang seni rupa. Karya seni ini termasuk ke dalam jenis karya seni rupa 3 dimensi. Tokoh Seni Patung asal indonesia memiliki berbagai macam aliran atau gaya dalam menghasilkan karya seninya masing-masing. Biasanya para pematung yang memiliki karakteristk dan unik menjadi terkenal karena karyanya yang berbeda dan menggugah perasaan para penikmatnya.

ads

Sebelumnya, kita telah membahas mengenai para seniman patung terkenal di dunia dan pematung terkenal asal indonesia berikut daftar karya-karyanya. Kali ini kita akan membahas perjalanan mereka dengan lebih mendetail lewat biofrafi pematung terkenal Indonesia di bawah ini :

1. I Nyoman Tjokot

I Nyoman TjokotLahir di Desa Jati, Gianyar, Bali 1886. Wafat di bali pada tahun 1971. Sebenarnya tidak ada catatan akurat yang menerangka bahwa I Nyoman Tjokot lahir pada 1886. Sebagian sumber menyebutkan bahwa beliau lahir pada 1888. Ironi memang, seakan-akan hal tersebut memang tidak perlu dicatatkan.

Hal ini semakin menerangka bahwa Tjokot memang mencorong cemerlang nun jauh melampaui batas desa, pulau, bahkan negara kelahirannya. Ia lebih awal diapresiasi dan terkenal di mancanegara, seperti Amerika dan Eropa ketimbang Seantero Indonesia, apalagi Bali. Apresiasi yang dimaksud di sini adalah Apresiasi seni rupa terhadap karya-karyanya. Tidak hanya memiliki budaya Indonesia yang menduia tetapi Indonesia juga memiliki seniman yang semua karyanya diakui oleh dunia.

Ketertarikannya pada patung bermula pada seringnya beliau bersemedi di sebuah Pura Taro yang berjarak 5km dari desa kelahirannya, yang konon bekas peninggalan Kerajaan Majapahit. Di sana terdapat beberapa ukiran yang menunjukan keprimitifan. Kasar, tapi enak di pandang dan bersifat magis. Dari situlah beliau mulai berani mencoba membuat ukiran di atas kayu. Tidak ada yang menjelaskan motif seperti apa yang ia pelajari saat itu, apakah motif seni ukir nusantara atau bukan. Dan karya yang dibuatnya tersebut banyak digemari oleh orang-orang disekitarnya. Padahal, patung yang di buat beliau begitu sederhana, tetapi tetap utuh. Ia membuat patung tanpa mengubah bentuk kayu, tapi tetap memiliki ornamen.

Dari kayu, beliau mengembangkan imajinasinya menjadi semakin liar. Beliau menghasilkan karya patung yang semakin ekspresif dengan bentuk-bentuk beraga, dan mata yang mendelik tajam. Karya-karya beliau memberi nafas dan suasana baru terhadap dunia seni tiga dimenasi di Kota Bali. Padahal sebelumnya, kesenian patung di Bali mulai bergeser dan mengejar bentuk-bentuk naturalisme. Karena seperti kita ketahui bahwa kesenian itu erat sekali hubungannya dengan kebudayaan. Tidak hanya kebudayaan bali, bisa saja kebudayaan suku batak ataupun kebdayaan yang ada diseluruh negeri ini. Namun berkat beliau, lahirlah sebuah gaya baru. Yakni ‘Tjokotisme’. Tjokotisme ini tidak hanya sekedar julukan atau nama aliran / gaya dalan seni patung. Melainkan, secara fisik hal tersebut dapat dijabarkan sebagai karya seni patung yang penuh dengan ornamen, yang secara selintas mirip dengan relief (Karya seni dua dimensi) namun dalam versi tiga dimensinya. Tentunya kalian semua sudah mengetahui pengertian seni rupa 2 dimensi. Ornamen-ornamen yang terpampangpun memiliki karakteristik berupa wajah-wajah yang mengalami deformasi sedemikian rupa.

Awal-awalnya kemunculan Gaya Tjokot ini kerap ditertawakan hingga diolok-olok, bahkan oleh Pelukis genius Maestro dari Banjar Taman, Ubud, I Gusti Nyoman Lempad. Karya seni Tjokot sering disebut kayu bakar oleh Lempad pada tahun 1930-an silam.

Tetapi, Tjokot tepat tidak bergeming dan istiqomah / konsisten. Tekadanya kuat dan menggunung. Tidak Teruntuhkan. Beliau selalu memantapkan diri dengan kata-kata “Buah ciptanya bukan kayu bakar, tapi karya berkeunggulan mutu seni”. Dan hal tersebut memang benar-benar terjadi. Orang-orang yang mencemoohnya mulai mengapresiasi karya-karyanya. Publik dan pengamat seni mulai memperhatikan usuhanya dalam berkarya. Meski hal tersebut terjadi setelah berpuluh-puluh tahun berkarya. Beliau merupakan seniman dengan karya-karya yang unggul namun tetap bersahaja, polos, spontan dalam kehidupan sehari-harinya.

Darisitulah kisah Tjokot mulai melambung ke Mancanegara. Namanya sejajar dengan Maestro Penari I Ketut Maria dan Maestro Lukis Affandi.  Nama Tjokot lebih tenar di Luar negeri. Karya-karyanya diburu. Bahkan dikoleksi kalangan elite dan lembaga bergengsi. Saking terkenalnya, begitu Tjokot meninggal, karya-karyanya tidak tersisa satupun, habis diburu untuk dikoleksi para penikmatnya.

Sponsors Link

Bakat beliau di dunia seni benar-benar otodidak tulen, bakatnya mencelat dibentuk oleh alam dari tatapan mata. Tidak ada guru khusus, kecuali kemauannya, niat jiwanya. Bagi seorang I Nyoman Tjokot, tugas manusia hidup cuma satu : bekerja sungguh-sungguh, sepenuh jiwa, hingga menghasilkan karya sebaik-baiknya, sepuncak-puncaknya. Berkat semua dedikasi, ketekunan dan kerja kerasnya, ia mendapatkan peghargaan Anugerah Seni pada 1969 juga penghargaan kebudayaan kategori tanda kehormatan satyalencana kebudayaan pada tahuan (2015).

2. Dolorosa Sinaga

Dolorosa SinagaLahir di Sibolga, Sumatera Utara pada tahun 1953 dengan nama lengkap Dolorosan Sinaga. “Mematung harus melibatkan kerja keras, banyak masalah teknik yang harus dikuasai dan yang paling utama adalah bahwa seni patung tersebut menawarkan persoalan relasi dimensional pada manusia.” Itulah ugkapan seiman pematung Indonesia yang kini juga berkiprah menjadi pengajar Fakultas Seni Rupa Institut Kesenian Jakarta.

Perempuan batak ini menempuh pendidikan di Institut Kesenian Jakarta, St. Martin’s School of Art, London, Inggris. Kemudian setelahnya ia juga menuntut ilmu di Karnarija Lubliyana, Yugoslavia dan Piero’s Art Foundry Berkeley, di Amerika Serikat.

Seni Patung merupakan kehidupannya. Ia menjalani kehidupannya sehari bersama karya-karya seni yang terus diciptakannya. Dolo, begitu nama panggilannya, merupakan anak keempat dari delapan bersaudara. Ia merupakan Putri dari Karel Mompang Sinaga, seorang pengusaha dan pendiri Bumi Asih Group. Awalnya ia sama sekali tidak tertarik dengan seni patung. Tapi ketika ia menempuh pendidikan di IKJ, ia akhirnya mulai menekuni dunia seni patung dan mulai debutnya di sana.

Selama puluhan tahun ia menjalani profesinya sebagai pematung. Selama puluhan tahun itupun ia telah mencoba berbagai medium dalam menghasilkan patung. Terakhir, medium yang ia gunakan untuk membuat patung adalah Logam perunggu. Alasannya menggunakan logam perunggu sebagai medium adalah karena logam perunggu memiliki kualitas yang memukau serta permukaannya yang berkilau. Dolo mengatakan bahwa Di dalam perunggu tersimpan nuansa karakter perempuan dan pada sisi lain perunggu memiliki kekuatan dan ketahanan yang cenderung sebagai karakter laki-laki dan karena hal itu dapat disimpulkan bahwa dalam karakter perunggu itu ada dua karakter yang tertentangan, tetapi tak dapat dipisahkan.

Perjalanannya dalam menggeluti dunia sni patung telah berhasil melahirkan banyak karya. Karya-karya tersebut diantaranya : Gate of Harmony di Kuala Lumpur, Malaysia dan The Crisis yang dibuatnya pada 1998 bertengger di kota Hue, Vietnam. Semua dialkukannya ketika perempuan batak ini mendapat kepercayaan untuk mewakili Indonesia dalam Asean Squan Sculpture Symposium pada tahun 1987.

Dolo merupakan pendiri dari Gallery Somalaing dan Majalah Tapian. Di studionya (dengan dibantu oleh kurang lebih 15 karyawan) ia merancang pembuatan piala dan thropy. Rancangan piala tersebut adalah untuk penghargaan Yap Thiam Hien, Kridha, Wanadya Tahama. Selain itu, untuk anugerah menteri negara urusan peranan wanita untuk almarhumah Ny. Tien Soeharto dan Trophy kegiatan budaya Jakarta International Women’s Festival.

Yang paling menarik dar karya-karya seorang Dolorosa adalah aspek Gender. Posisi Gender yang kerap mengungkapkan kemana karya-karyanya berbicara. Melalui karya-karyanya ia menolak historis feminitas yang kerap dipaksakan atau dilabelkan oleh laki-laki pada perempuan. Kerja kerasnya dalam dunia seni patung, serta konsennya terhadap pengembangan kesenian serta budaya membawanya pada banyak penghargaan. Diantaranya :

  • Citra Adhikarya Budaya
  • Visual Arts Award (2011)
ads

3. I Nyoman Nuarta

I Nyoman NuartaSedikit berbeda dengan dua seniman yang telah dijelaskan sebelumnya. I Nyoman Nuarta merupakan Seniman Patung (Pematung) yang sangat terkenal di Indonesia. Ia dikenal sebagai Maestro Patung asal Bali dengan karyanya yang paling terkenal : Patung Garuda Wisnu Kencana.

Ia lahir pada tanggal 14 November 1951 di Tabanan, Bali. Pria yang menempuh pendidikan seni rupa di ITB pada tahun 1972 ini merupakan anak keenam dari sembilan bersaudara. Ayahnya berana, Wirjamidjana dan ibunya bernama Semuda. Pada awalnya ia mengambil jurusan seni lukis, namun memutuskan untuk pindah ke jurusan seni patung pada tahun kedua kuliahnya. Karena lebih dahulu menggeluti seni lukis, sudah barang tentu jika Nuarta pandai menggambar. Pengertian menggambar adalah kegiatan meniru barang, orang atau binatang dan sebagainya yang dibuat dengan coretan pensil atau alat lainnya pada suatu kertas. Nuarta cenderung menghasilkan karya bergaya naturalistik dalam membuat karya seni patung, namun tidak diketahui alirannya dalam seni lukis. Tapi pasti ada diantara macam-macam aliran seni lukis seperti yang telah dibahas sebelumnya. Sedangkan bahan atau medum yang ia gunakan sebagai bahan pembuatan patung adalah tembaga dan kuningan.

Sejak Kecil, Nuarta diasuh oleh pamannya yang merupakan seorang guru seni rupa. Ia tumbuh dan berkembang di lingkungan seni rupa, maka, tidak aneh rasanya jika ia tumbuh menjadi sosok seniman seperti sekarang ini. Pamannya, Ketut Dharma Susila inilah yang menjadukan Nuarta mulai memahami dunia seni patung sedar kecil. Setelah lulus SMA ia memutuskan untuk masuk ITB dan akhirnya memenangkan lomba patung proklamator Republik Indonesia. Darisitulah debut Nuarta dimulai. Ia mulai dikenal dan diakui oleh banyak orang serta para seniman di bidang yang sama saat usianya masih begitu muda.

Karya lainnya yang fenomenal adalah pembuatan patung panglima perang yang menhadap ke Laut di Dermaga Ujung Madura. Patung tersebut banyak dikenal di daerah Jawa timur. Biasa disebut atau terkenal dengan sebutan monumen Jalesveva Jayamahe.

Tidak sampai disitu, Nuarta mulai mengkapanyekan atau mulai menerbarkan virus seni rupa modern pada masyarakat khususnya generasi muda Indonesia. Ia membangun Studionya sendiri yang bernama Studio Nyoman Nuarta dan NuArt Sculpture Part di bandung dan di Bali. Di Studionya itu, NuArt Sculpture, sering juga diadakan pameran karya seni. Jenis-jenis pameran yang diselenggarakan oleh Nuarta pun beragam dan kerap melibatkan banyak seniman lain.

4. Edhi Sunarso

Edhi SunarsoEdhi Sunarso lahir di Salatiga, Jawa tengah pada hari sabtu tanggal 2 juli tahun 1932. Mungkin nama Edhi Sunarso tidak begitu banyak dikenal oleh masyarakat umum. Apalagi oleh anak muda jaman sekarang. Tapi, tahu kah kalian bahwa di balik namanya yang ‘tidak terlalu terkenal’ terlahir banyak karya fenomenal yang kerap kali di temukan di Jakarta. Contonya, Monumen selamat datang yang ada di Bundaran Hotel Indonesia ataupun patung pembebasan Irian Barat yang ada di lapangan Banteng. Sebenarnya, orang-orang akan langsung ‘ngeh’ jika karyanya disebutkan. Tanpa mereka tahu sosok di balik pembuatan semua mahakarya tersebut.

Setelah lulus dari STSRI atau ASRI Yogyakarta, salah satu dari tokoh seni rupa Indonesia ini melanjutkan pendidikannya di Visva Bharanti Rabindranath Tagoere University, India. Selama berpuluh-puluh tahun ia mengabdikan diri sebagai pematung yang banyak menyiptakan karya berupa monumen bersejarah yang dapat membangkitkan rasa nasionalisme Bangsa Indonesia.

Yang tidak banyak diketahui oleh orang lain mungkin adalah fakta yang menyebutkan bahwa seorang Edhi Sunarso pernah bergabung menjadi tentara nasional Indonesia. Dan mulai terjun ke lapangan sebagai prajurit pada usia yang realtif muda, yaitu 7 tahun. Selain menjadi tentara yang membangun dan membela kedaulatan Negeri ini, Edhi juga pernah merasakan Siksaan Penjara. Ia menjadi tawanan tentara kerajaan Belanda pada usianya ke-14.

Selain bakatnya yang memang sudah terlihat dari kecil, ia juga belajar memahat dan menggambar secara otodidak. Dengan bakat dan tentunya keberuntungan yang menyertainya, Edhi Sunarso berhasil melejit dan terkenal pada tahun 1950-an. Prestasinya yang lain adalah ketika ia berhasil dinobatkan sebagai pemenang kedua lomba patung sedunia yang diadakan di London tahun 1953. Kemudian disusul dengan penghargaan lainnya seperti Medali emas untuk karya seni patungnya di India. Berturut-turut dari tahun 1956 – 1957. Meski pada saat ini nama Edhi mulai tenggelam, karena seniman baru selalu hadir dan membawa perubahan. Tapi karya-karyanya tetap abadi dan juga ikut berkontribusi pada seni yang lahir jaman saat ini.

5. Gregorius Sidharta

Gregorius SidhartaDharta, nama panggilan akrabnya, sering menggunakan medium yang ‘berbeda’ dari kebanyakan seniman-seniman lain, bahkan cenderung tak lazim. Contohnya, Dharta pernah membuat patung dengan bahan beras dan mata uang. Selain seni patung, Dharta pernah menjelajahi cabang seni lain seperti Seni Lukis, Keramik bahkan kerajinan tangan.

Jika bertanya mengenai konsepnya dalam berkarnya, pria kelahiran Yogyakarta, 30 November 1932 ini pernah menjawab “Saya berkarya mengikuti nafas dari hari ke hari, dari pagi ke pagi hingga malam. Ke depan saya berjalan ke belakang saya menengok, agar perjalanan tak pernah putus. Dahulu adalah leluhurku, kini saya berada dan esok adalah keturunanku. Satu rangkaian yang bersambung tak terputus menyongsong masa depan yang abadi.” Dari jawabannya, Dharta bisa digambarkan sebagai salah satu seniman yang berkarya benar-benar dari hati. Ia menciptakan apa yang benar-benar ingin ia ungkapkan.

Dalam proses melahirkan karyanya, Dharta seringkali tidak memiliki bayangan atau konsep yang jelas terhadap hasil akhir karyanya. Meski begitu, ia selalu mengkonsep gagasannya meski hal tersebut hanya terdapat diotaknya saja (tanpa tergambar di sketsa). Mengapa? Karena selalu terjadi tarik ulur antara imajinasi, konsep dan medium. Sehingga kadangkala, apa yang menjadi hasil akhir karyanya tidak sama dengan apa yang telah ia bayangkan. Meski begitu, karya Dharta tetap sarat akan nilai estetika.

Sponsors Link

Pengertian estetika menurut para ahli sudah kita bahas sebelumnya, disana dijelaskan bahwa estetika berarti susunan bagian dari sesuatu yang mengandung pola, dimana pola tersebut mempersatukan bagian-bagian yang membentuknya dan mengandung keselarasan dari unsur-unsurnya, sehingga menimbulkan keindahan. Poin estetika sangat penting, mengingat seni patung bukanlah karya seni rupa terapan yang juga dilihat nilai fungsionalitas kegunaannya. Dan hal tersebut merupakan salah satu perbedaan seni rupa murni dan terapan.

Dharta merupakan anak ketiga dari sebelas bersaudara dengan ayah dan ibu seniman. Ayahnya, Bernadius Soegijo dan Ibunya Claudia Soemirah lah yang menghidupkan kepekaan estetiknya. Lingkungan keluarganya juga menggemari musik klasik Brat dan jawa dan berbagai kesenian lain.

Seniman satu ini mempelajari seni patung secara formal di Akademi Seni Rupa Indonesia (ASRI) Yogyakarta. Meski begitu, sebelumnya, ia telah mempelajari dasar-dasar melukis dari tokoh-tokoh pelukis, seperti hendra gunawan dan trubus pada era tahun 1950-an. Setelahnya, setelah lulus dari ASRI Yogyakarta, Ia pergi ke Belanda untuk belajar  di Jan van Eyck Academie. Setelah kembali ke Indonesia, ia sempat mengajar sebagai Dosen di Jurusan Seni Rupa ITB.

Nama Gregorius Sidharta semakin menanjak ketika ia berhasil membuat karya yang berjudul Tangisan Dewi Betari yang pada saat ini menjadi koleksi sebuah museum di Jepang.

Penhargaan yang pernah diraihnya diantaranya : Anugerah Seni dari Badan Musyawarah Kebudayaan Nasioanl pada tahun 1952, Anugerah Seni DKI Jakarta pada tahun 1982, Penghargaan Patung Terbaik dari Dewan Kesenian Jakarta pada tahun 1986, Penghargaan ASEAN ke-2 untuk kebudayaan, komunikasi dan Karya Sastra pada tahun 1990 dan penghargaan Rencana Monumen Proklamator di Jakarta.

Menjelang akhir hayatnya, Gregorius Sidharta melahirhkan karya yang terakhirnya. Karyanya tersebut berjudul Crucifix 2006 dan merupakan sebuah salib. Pada akhirnya ia meninggal dunia pada usia 74 tahun akibat kanker paru-paru yang telah dideritanya selama satu tahun.

Begitulah kisah dan cerita hidup serta Biografi pematung terkenal Indonesia. Kisah yang sarat dengan perjuangan dan kerja keras. Cerita yang tidak akan luntur dimakan jaman. Raga boleh terkubur, jiwa boleh menghilang. Tapi karya-karya mereka abadi. Nama mereka dikenang tak luntur oleh jaman. Semoga kita semua dapat memetik pelajaran dari cerita di atas. Semoga kita senantiasa menjadi pribadi yang lebih baik dan dapat mengharumkan nama Indonesia dengan Karya serta tetap dapat mengambil manfaat belajar seni.

, , ,




Oleh :
Kategori : Seni Patung