Sponsors Link

Aliran Seni Rupa Modern Terlengkap Beserta Ciri dan Penjelasannya

Seperti halnya pengertian seni menurut para ahli bisa kita simpulkan, kesenian terus mengalami perkembangan sejalan dengan pengaruh kebudayaan di masyarakatnya. Tema-tema yang menjiwai hasil karya seni maupun gaya penyajiannya, selalu berubah dan berkembang sesuai dengan perubahan yang terjadi di masyarakat dan kondisi lingkungannya.

ads

Secara umum kata modern berarti adanya gagasan baru dan lebih maju dari gagasan yang sudah ada. Seni rupa modern adalah seni rupa yang tidak terbatas pada kebudayaan suatu adat atau daerah, namun tetap berdasarkan sebuah filosofi dan prinsip-prinsip seni rupa. Seni rupa modern adalah suatu karya seni rupa yang merupakan hasil kreativitas untuk menciptakan karya yang baru atau dengan kata lain karya seni rupa pembaruan.

Dengan Conceptual Art atau Seni Konseptual seni rupa modern merupakan gerakan dalam menempatkan ide, gagasan atau konsep sebagai masalah yang utama dalam seni. Sedangkan bentuk, material dan objek seninya hanyalah merupakan akibat/efek samping dari konsep seniman. Seni rupa modern memiliki ciri yang khas bukan hanya dari unsur seni tapi juga dari aspek modernitas yang menjadi identitasnya.

1. Ciri-ciri seni modern

  •  Konsep penciptaannya tetap berbasis pada sebuah filosofi, tetapi jangkauan penjabaran visualisasinya tidak terbatas.
  • Tidak terikat pada pakem-pakem tertentu.
  • Minimalis
  • Rasionalitas/Rationality
  • Dominan bentuk-bentuk geometris
  • Tidak ada unsur ornament
  • Universal
  • Fungsionalitas diprioritaskan
  • Orisinalitas/kemurnian/purity
  • Penguatan dalam konsep
  • Kreativitas
  • Memutus hubungan dengan sejarah

2. Unsur-unsur Modernisme

  •  Eksperimen
  •  Pembaruan (Inovation)
  •  Kebaruan (Novelty)
  • Orisinalitas

Ada perdebatan di kalangan ahli mengenai kapan seni rupa modern dimulai. Ada pendapat yang mengatakan seni rupa bermula  dari impressionisme pada abad ke-19, tetapi ada juga yang bependapat sejak neoklasikisme pada abad ke-18 karena pada masa itu bergejolak perlawanan kaum republikan dan demokrat terhadap sistem monarkhi di Eropa. Dinamika politik dan sosial teresebut memberi pengaruh di berbagai aspek kehidupan masyarakat tak terkecuali kehidupan seni. Falsafah “seni untuk seni” selanjutnya membuka jalan bagi aliran Impresionisme dan Post Impresionisme. Gerakan ini adalah masa transisi dari konvensi realisme ke bentuk  kebebasan seniman.

Di abad ke 20 sebelum Perang Dunia I seni rupa modern mengalami berbagai perubahan dan pergerakan penting. Di Periode ini Ekspresionisme tidak lagi menjadi tren penting dalam seni patung modern. Pergeseran dari Naturalisme menjadi Abstraksi dan Nonrepresentasi adalah salah satu ciri khas yang membedakan seni patung modern abad ke-20 dengan periode lainnya.

Sponsors Link

Bentuk  dan konsep seni rupa baru muncul di dua dasawarsa abad ke-20.  semakin banyak, nama besar seperti Vncent Van Gogh, Pablo Picasso, dan Constantin Brancusi telah menginsprasi para seniman untuk mengekspolari lebih banyak gaya dan tema dalam berkarya. Berikut diantaranya:

  • Ekspresionisme

Istilah ekspresionisme merujuk pada seni rupa yang mengungkapkan perasaan dan emosi ke dalam karyanya. Berdasarkan pada seni rupa Post-Impresionisme gerakan Ekspresionisme berkembang di awal abad ke-20. Tokoh utama gerakan ini adalah Vincent Van Gogh. Di Eropa seni rupa Ekspresionisme dapat dibedakan menjadi Ekspresionisme Jerman dan Ekspresionisme Perancis. Ekspresionisme di Perancis lebih dipenuhi oleh struktur dan komposisi formal dan kurang mengandung emosi yang mendalam. Di Jerman ekspresionisme lebih merupakan curahan situasi psikologis dan perasaan yang mendalam.

ads

  • Fauvisme

Fauvisme muncul dalam waktu yang hampir bersamaan dengan gerakan Ekspresionisme. Bermula pada tahun 1905 di Perancis sekelompok seniman mengadakan pameran independent di Salon d’Autumn, karya-karya yang mereka tampilkan kala itu mengundang kritikan tajam karena keberaniannya dalam menggunakan warna dan goresan kuas yang dianggap liar sehingga munculah istilah Fauve atau binatang liar.

  • Kubisme

Kubisme berkembang seiring dengan gerakan Ekspresionisme sebelum Perang Dunia I. Istilah kubisme merujuk pada ciri khas karyanya yang menekankan bentuk-bentuk geometris. Aliran Kubisme dibagi menjadi dua yaitu Kubisme Analitik dan Kubisme Sintetik. Selain seni lukis aliran Kubisme juga merambah cabang seni rupa lain seperti seni patung dan arsitektur.

  • Futurisme

Berawal dari Manifesto FT  Marrineti yang mendukung dunia seni berkembang sesuai perubahan jaman,  aliran Futurisme muncul di Italia pada tahun 1909. Lukisan Futuris sering ditandai dengan penggunaan gambar ganda (multiple images) untuk mengesankan gerak dinamis, efek yang ditimbulkan mirip seperti film frame by frame. Tema yang sering diambil adalah suasana keramaian atau kesibukan.

  • struktivisme

Sebelum Perang Dunia I dan selama Revolusi Rusia terjadi perkembangan besar dalam seni rupa modern di Rusia. Seni patung Konstruktivisme dikembangkan oleh sekelompok seniman yang menerapkan prinsip-prinsip Kubisme dalam bentuk tiga dimensi

Periode berikutnya adalah masa antara Perang Dunia I dan Perang Dunia II dimana  aliran Kubisme, Ekspresionisme, Fantasi, dan Realisme, memainkan peranan penting dalam perkembangan seni rupa. Surealisme dan Konstruktivisme merupakan perkembangan baru yang penting dalam seni rupa Barat. Muncul pula tradisi yang kuat dalam arsitektur Modernisme yang dipacu oleh Sekolah Seni Rupa Bauhaus di Jerman yang sangat berpengaruh dan terkenal dengan falsafah Formalisme dalam bidang desain.

1. De Stijl

De Stijl merupakan gerakan seni rupa yang berasal dari Kota Leiden Belanda selama Perang Dunia I. Pengagas gerakan ini adalah seorang seniman lukis dan arsitek bernama Theio van Deosburg. Seniman De Stijl mengembangkan gaya yang murni nonobjektif atau nonrepresentasional, berdasarkan bentuk-bentuk geometri siku-siku.

2. Dadaisme

Absurd, adalah kata yang paling tepat untuk menggambarkan Gerakan Dadaisme. dapat dikategorisasikan kedalam konsep Fantasi. Seniman Dadaisme menggunakan fungsi seni lukis dari karyanya sebagai bentuk reaksi terhadap kengerian Perang Dunia I, yang dilihat seniman sebagai akibat pemikiran rasional.

3. Arsitektur Gaya Internasional

Arsitek Gaya Internasional mencari pemecahan desain arsitektur melalui prinsip-prinsip Kubisme. Gaya yang formalistik ini meninggalkan gagasan tradisional tentang ornamentasi architectural dan memilih kesederhanaan formal.

Sponsors Link

4. Surealisme

Surealisme merupakan gerakan dalam sastra maupun seni rupa yang mengangkat dunia mimpi dan pengalaman nonrasional bawah sadar lainnya. Dalam seni rupa, Surealisme memiliki dua arah gerakan. Salah satu gerakan itu disebut Surealisme Representasional atau Surealisme Ilusionistik. Gerakan yang lainnya disebut Surealisme Abstrak atau Surealisme Otomatis.

Setelah Perang Dunia II, pusat seni rupa berpindah dari Paris ke New York. Seni lukis abstrak mendominasi seni rupa sampai tahun 1960-an. Sejak tahun 1960-an bentuk-bentuk patung dan berbagai bentuk representasi muncul kembali, menentang dominasi abstraksi seni rupa modern sebelumnya.

  • Abstrak Ekspresionisme

Abstrak Ekspresionime merupakan gaya nonrepresentasional dan merupakan perkembangan seni lukis Amerika yang penting, yang dikenal di seluruh dunia. Gerakan seni rupa ini berkembang selama tahun 1940-an dan menjadikan New York sebagai pusat seni rupa dunia. Gerakan ini juga disebut sebagai New York School.

  • Pop Art

Pop Art merupakan gerakan seni rupa yang pokok pada tahun 1960-an. Gaya ini menunjukkan sikap menjauhi abstraksi menuju objek-objek yang dapat dikenali. Sebelumnya terjadi perkembangan seni rupa yang menghantarkan kehadiran Pop Art,dengan menentang supremasi Abstrak Ekspresionisme.

  • Primary Structures / ABC Art

 Mengadaptasi ajaran Mies van der Rohe “les is more” Minimalisme memiliki ciri khas penyederhanaan geometrik ekstrim dan sering kali menggunakan bentuk-bentuk  paling dasar. Minimalisme / Primary Structure/ ABC Art banyak mempengaruhi seni patung dan dunia arsitektur pada tahun 1960-an.

Aliran seni rupa modern melahirkan gerakan baru bernama seni rupa kontemporer yang merupakan cabang  seni yang mendapatkan pengaruh dari dampak moderinisasi. Pengertian seni kontemporer secara sederhana dapat diartikan sebagai seni yang kekinian. Contoh seni kontemporer adalah Huffy Howler  karya seorang pematung bernama Rachel Harrison yang dibuat dari benda-benda tak terduga.

Masa sekarang adalah abad seni rupa pluralisme. Berbagai kecenderungan seni rupa hadir berdampingan bahkan berkolaborasi membentuk beragam jenis jenis industri kreatif. Masa sekarang disebut juga Post-Modernisme.

Gerakan seni rupa modern beberapa abad silam ditambah dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi  telah membawa seni ke fase dimana seni rupa terapan  memiliki peranan penting untuk menunjang kebutuhan dan kegiatan manusia dengan berbagai penemuan yang dihasilkannya.

, ,




Oleh :
Kategori : Dasar Seni